artikel, demo sound, band profile send to: noiseblast.media@gmail.com

DANI TREMOR Tentang MILISI KECOA


By on 12.1.13

Dani, alias Tremor adalah sosok yang udah kami dengar namanya taun 2000-an sejak dia bersama A Friend For Life, band Hardcore asal Kota Bandung seangkatan Manusia Buatan, Anjing Tanah. Dia juga pernah sama Rajasinga, dan pernah aktif bikin-bikin zine, artwork atau apalah namanya ... Tapi kami baru komunikasi alias ketemuan beberapa taun kemudian di even-even baik itu yang ada di Jakarta atau di beberapa kota lainnya. Dan ini sengaja dan Jujur, kami gak tau sebelumnya kalo Milisi Kecoa itu dibelakangnya ada Dani. Dan ini sebuah kebetulan, pertama mau tau kegiatan Dani terbaru (soalnya ada aja deh yang dikerjain nih orang dari dulu) dan mau ngulik lebih tajam tentang Milisi Kecoa, walau tak setajam Silet!! Oke deh Bla ... Bla ... Bla-nya sampe sini aja dulu dah ... mending sekarang baca dulu INTEROGAVIEW kami yang dilakukan oleh salah satu teman kami dan 95% gak di edit lagi ... hehehe

NB: Oi! Danny Boy ... hehehe ...
TM: Yesss oi ... terus terang saya ga tau siapa yg di balik akun noiseblast rec ini ... kebetulan, jadi bisa langsung nanya hehehe siaapaaa disanaa? Godel yaak?

NB: Bener Dani hehe ... gue juga mau nanya2 seputaran Kegiatan Tremor ama MK ... kumaha pegimana? hhe
TM: Ahhh ternyata dugaan saya selama ini bener haha sehat del? masih di Depok? pas kapan tuh kita main di pasar seger di Depok ... oke, gimana gimana? 

NB: Wehehe ... saya udah jarang keluar kang ... cuma denger aja Kalian Ke Depok ... cuma saya malah ada di Tangerang, ada gawean ... hehe kami sehat2 saja ... Lagi sibuk apakah gerangan seorang Dani sekarang?
TM: Oh gitu haha.. ya tapi itu udah lama, brapa bulan yg lalu di pasar seger. Januari harusnya main lagi disana tapi ga jadi krn saya + drummer ga bisa ... Tumor Ganas masih jalan? Kalo kesibukan saya ya masih gini2 aja sih del, ngedesain sm band2an aja skrng sih hehe .. sehat selalu

NB: Tumor Ganas masih, tapi gak serius (dari dulu juga gitu sih) ... oh iya gue mau tau dong, TREMOR itu label gambar/desain, apa zine, apa band sih Dan?? (TREMOR-nya elu maksudnya ... )
TM: Ahahaha tremor yg saya pake sih sebenernya nickname aja del.. nickname yg saya pake mulai taun 2003an gitu kalo ga salah, karena tangan saya yg selalu gemeter, ga tau kenapa ... bukan zine atau band ... eh ga tau deh kalo ada zine dan band yg pake nama itu juga.

NB: Kalo band ada (gue pikir ada hubungannya ama elu Dan) ... pernah liat di pamflet yg nempel di IDE GILA (Bogor) ... Tapi elu masih nge-zine kan?? BARBWIRE mungkin??
TM: Hahah ya pasti adalah yg pake nama itu.. itu kata umum sih, film juga ada judulnya tremors, tentang monster bawah tanah .. zine udah stop del, pengen sih dilanjutin, tp kehabisan energi haha

NB: sibuk ama MK juga ya?? eh, nuis MK (Milisi Kecoa) jadi penasaran dan sempet bertanya2, "setelah AFFL, RAJASINGA, ini apalagi nih si Dani, make nama MILISI KECOA?"... nah Milisi Kecoa itu apa dan bagaimana tuh Dan? (elu ada ada aja sih hehehe)
TM: Hehehe MK ya band, awalnya sih proyek iseng2 sama beberapa temen, yg keterusan jadi serius ...


NB: Dimulai kapan tuh MK Dan?? ada latar belakangnya gak kenapa bisa milih nama Milisi Kecoa ... soalnya jujur, gue geuleuh ama kecoa hehe ... Kenapa make nama Milisi dan Kecoa ??
TM: saya copy paste dari penjelasan lagu "Milisi Kecoa" aja ya, krn penjelasan itu udh lumayan disebar dimana-mana.
"Kecoa adalah salah satu spesies menakjubkan dan menarik yang pernah ada. Dan kami melihat adanya beberapa kesamaan antara kecoa dengan komunitas punk DIY, insurgen dan siapapun yang tidak sepakat dengan sistem dominan yang eksploitatif, dimanapun mereka berada. Sama seperti komunitas punk dan insurgen, kecoa dapat ditemukan hampir dimana-mana di dunia ini. Ada yang tersembunyi di balik bebatuan dan benda-benda lainnya, ada juga yang dapat kita temukan dengan mudah. Mereka juga sama-sama tidak -atau belum- punah sampai hari ini. Tidak seperti hewan lain seperti domba yang digembalakan, kecoa tidak pernah didomestikasi alias dijinakkan oleh manusia. Karenanya, kecoa tidak pernah memiliki tuan atau majikan, dan menjadi “mainan” para majikannya, sama seperti idealnya komunitas punk dan insurgen. Selain itu, keberadaan kecoa dapat menimbulkan kengerian tertentu dan menjadi ancaman secara psikologis bagi kebanyakan orang. Entah apa yang mereka takutkan dari mahluk sekecil kecoa, tapi dampaknya cukup besar. Bisakah kalian tetap tenang saat kecoa dalam jumlah banyak berkeliaran di meja makan atau menyerang kamar kalian? Manusia seringkali membasmi kecoa, karena kecoa dianggap hewan yang kotor dan menyebar penyakit, sama seperti komunitas punk dan insurgen yang seringkali dianggap sebagai sampah masyarakat. Tapi seberapapun besarnya usaha untuk membasmi mereka, kecoa tidak pernah punah. Injak saja seekor kecoa, maka pasukan yang lebih banyak akan datang mendeteksi bau darah saudaranya yang diinjak. Sementara kata “milisi”, tidaklah sama dengan militer. Milisi juga bukanlah sebuah lembaga atau organisasi baku. Milisi mengacu pada sekumpulan individu bebas yang mempersenjatai dan mengorganisir diri mereka sendiri secara spontan dan otonom, dengan kepentingan dan tujuan-tujuan tertentu, entah itu untuk mempertahankan diri, mempertahankan keluarga, hak hidup dan lain sebagainya, dari ancaman yang ada. Milisi hanya ada saat ia dibutuhkan. Sementara kata “militer” mengacu pada sekumpulan massa yang terlatih dan diorganisir oleh negara untuk melayani kepentingan-kepentingan negara, hingga kepentingan ekonomi. Militer bergerak berdasarkan komando dari para majikan, sementara milisi bergerak berdasarkan kebutuhan bersama dan solidaritas."

NB: Mantap!! ampe merinding bacanya ... Loud and clear ++ euy ... oh iya, ketemuannya gimana tuh ama personil MK yang lain, anda bergabung ke MK atau anda yang inisiatif dengan MK ini?
TM: Halahh merinding heheh .... ketemuannya, kita semua kebetulan udah temenan sejak lama.. ide nya muncul juga saat kita lagi ngumpul2 sambil bercanda-canda, proyek iseng-iseng yang kemudian malah jadi seriusan

NB: Seriusan ini band iseng Dan? Soale banyak band bagus kalo ditanya awalnya gimana pasi jawabannya "awalnya iseng" ... hehe
TM: Memang setau saya kebanyakan band awalnya iseng-iseng sih. Sedikit cerita tentang kita, salah satu pemain gitar MK (Ama) dan yg main bass (Cupy) awalnya ga bisa main alat musik sama sekali. Baru pertama nyoba main alat musik itu di Milisi Kecoa. Itu lah kenapa awalnya iseng, karena memang sejak awalnya kita ga ada niat untuk serius. Kejadiannya waktu itu saya, Ama dan Acil lagi becanda-becanda, sampe tiba-tiba ada ide utk bikin band. "Saya mau main gitar lah," adalah lelucon yg pertama keluar dari mulut Ama, dan kita jawab: "Ayolah! Punk!". Tapi siapa sangka kalo kemudian 80% materi yang udh pernah kita rekam sejauh ini, itu semua Ama yang pertama bikin, baru dikembangin bareng-bareng.. Di latihan perdana, Acil (yang sekarang main gitar) itu main drum, dan itu juga pertama kali dia sentuh instrumen drum. Hasilnya, latihan perdana ancur lebur, dan Acil ganti jadi main gitar, instrumen yang memang sudah dia kuasai sejak lama.. Setelah itu kita ajak temen kita yang beneran bisa main drum, namanya Erik. Erik harus kerja di jakarta setelah kita ngerekam EP perdana, trus Kadek masuk gantiin Erik. Trus jadi seriusan deh karena kita semua bener-bener menikmati mungkin ya. Fun! Seengganya kita juga jadi nyadar bahwa ga perlu lah ngeribetin urusan skill utk bikin band! Semua orang bisa bikin band.

NB: Anjiirrr keren euy! jadi tempat kursus musik Punk kayanya MK nih hehehe ... Ama, Acil, Erik, ataupun Kadek, tapi mereka semua sebelumnya pernah punya band kah? atau pernah buat2 sesuatu kaya semacam zine, nyablon, atau kegiatan yg layaknya scenester lain selain nge band? (kalo Kang Dani mah gak usah ditanyain ah hehe) ...
TM: ahaha tempat kursus.. iya pernah ngeband semua ... tapi Ama dan Cupy itu vokal di band sebelumnya / lain..

NB: Nah band mereka masih pada aktif gak Dan? apa emang udah gak aktif atau ditinggalin?
TM: Untuk yang udah ga aktif, macem2.. untuk lebih komplitnya sih mending ditanya langsung ke masing-masing personil. Kalau yang sekarang masih aktif itu Ama dan Acil di Krass Kepala dan Kadek di Resist.

NB: Bagaimana dengan lirik MK yang "Disini Bukan Arab Bung" (kalo gak salah) ... itu kayanya jadi "masalah" tuh buat beberapa kelompok di scene ... bisa ceritain latar belakang bikin lirik lagu itu kang??
TM: wah saya ga tau juga kalo itu jadi "masalah" di beberapa kelompok di scene. saya rasa justru apa yg dibicarain di dalam lirik itu lah yang masalah yg ada di masyarakat luas.. pemaksaan moral dan hukum agama tertentu adalah masalah dalam masyarakat yang katanya bermacam-macam adat istiadat dan kepercayaan ini..

NB: Emang pernah berbenturan langsung ya Dan dengan yang namanya "adat istiadat dan kepercayaan ini" hingga pada akhirnya muncullah lagu tersebut ... atau bagaimana?
TM: ga ada masalah kok sama adat istiadat dan kepecayaan. sama sekali ga ada masalah. terutama agama dan kepercayaan, itu hak tiap individu, keputusan tiap individu masing-masing yg harus dihormatin. yang ga asik tuh kalau udah dipaksain ke orang lain. misalnya kamu percaya tato itu keren, masa iya kamu paksain semua orang di sekitar kamu harus bertato juga? contohnya kayak gitu lah.. sesuatu yg buat pribadi masing-masing, biar aja tetep personal, ga usah dipaksa2in, apalagi pake kekerasan. ga asik

NB: Well, setuju saya ... cuma permasalahannya kenapa mesti Arab nih kang, seperti kita ketahui, itu bangsa yang sangat "dimuliakan" oleh sebagian besar umat Muslim terutama ehm, kaum2 radikal sayap kanan di negeri ini ... intinya kenapa mesti Islam? kan ada agama lain atau faham lain (bahkan org kiri juga kadang suka terlihat memaksa hehe) ... bisa dijelaskan kang?
TM: Mungkin sebelum memulai wawancara ini, kamu perlu baca lebih jauh penjelasan lirik kita. Pada dasarnya kita sama sekali ga nyerang agama atau umat beragama tertentu. Tapi kita cuman ga sepakat sama kelompok-kelompok fasis yang katanya mengatas namakan agama tertentu, memaksakan moralnya pada semua orang lewat jalan kekerasan. Dan kayaknya karena kita belum pernah denger adanya pemaksaan2 moral dilakuin sama kelompok lain (mau itu kiri, atau pun nasionalis) lewat aksi2 sweeping sana sini, main hakim sendiri, ngancem2 dengan kekerasan, bahkan sampe ngilangin nyawa orang, dan lain-lain ya.. kalau penggunaan kata Arab sih, itu lebih ke budaya bukan bangsa. Ga bisa budaya di satu tempat dipaksain di tempat lain secara mentah-mentah. Pasti harus ada penyesuaian sama budaya lokalnya. Semua budaya luar yang masuk kesinipun gitu, pasti ada proses penyesuaian karena budaya dan istiadat lokal itu udah ada lebih dulu. Kalau sekedar maksain lewat kata-kata doang sih masih bisa dicuekin. lagian kita ga nyerang agamanya. Toh kalau ngomong agama dan mau jujur, banyak juga kok masyarakat yang beragama islam yang ga sepakat juga sama aksi-aksi kayak gitu, bukan karena masalah agama tapi karena aksi-aksi gitu kan memang mengganggu banyak orang, jadi tolong pertanyaan interview ini jangan sampe ngebelokin inti lagu itu, karena lagu itu bukan ngomongin masalah agama kamu apa, tapi lebih ke perilaku yang sangat meresahkan, dan secara pribadi kami ga nyaman dan ga sepakat sama aksi-aksi kayak gitu. dan saya pikir kita ga sendirian, ada ribuan orang diluar sana yang juga ga sepakat sama adanya aksi-aksi kaya gitu. terutama mereka yang pernah jadi korbannya. keresahan ini kami tuang dalam bentuk lirik lagu. sekarang coba pikirin kalau posisi kamu adalah jadi bagian yang terintimidasi. Kalau kamu merasa keganggunya sama kelompok lain, ya bikin lagu juga aja. itu namanya sharing isi kepala, bukan maksain. sesimpel itu. Kalau semua dibelokin jadi masalah masalah agama, ya ga akan ada beresnya del. inti masalahnya jadi dilupain gitu aja. sama kayak kasus okupasi palestina yang selalu dibelokin jadi masalah agama. okupasi adalah okupasi, ga peduli apapun agamanya. sama kayak kasus di lagu ini, pemaksaan moral lewat kekerasan tetep ga asik, apapun agamanya. kalau suatu hari ada kelompok2 kayak fasis berorientasi beragama/orientasi lainpun, bakal tetep kita bikin lagunya. itu maksud saya jangan belokin inti lagu ini ke pembaca.

NB: Hehehe justru itu saya bertanya Dan ... kalo udah dibaca ngapain saya tanyain lagi hehe ... ini interview yang dilakukan oleh personal yang emang belom tau banyak ttg MK hehe ketika jawaban dilemparkan akhirnya ada gambaran apa dan bagaimana sih MK ini?? oke, kita melintir lagi kang Dani, Keseharian anda dan kawan-kawan MK lainnya pada ngapain aja nih selain ngeband?? (terlalu umum ya pertanyaannya) hehehe ...
TM: Hm ... keseharian sih paling kerja, nongkrong dll. kerja pun agak serabutan, ga ada yg kerja tetap. makanya selalu bisa luangin waktu buat touring, dan dana buat touring juga kita kumpulin dr penjualan merchandise. saya kerja desainer grafis freelance, yg lain ada yg jual beli motor/onderdil motor tua, ada yg teknisi band, ada yg desainer/setting juga, produksian sandang, macem2lah. yg bisa buat survive ya dikerjain.

NB: Ada yang udah berkeluarga belom??
TM: Baru 1 orang aja yg udah berkeluarga.. sisanya baru lulus SMA hihi ...

NB: Serius baru lulus SMA?? hehe siapa tuh satu orangnya??
TM: Yang udah berkeluarga? Ama. ini interview atau interogasi? haha

NB: Ini INTEROGAVIEW Dan hehehe ... ada sebuah pertanyaan titipan dari teman nih Dan ... Etika DIY itu bisa gak dijadiin barometer unuk ngebangun perekonomian mandiri? kan udah ada tuh yg digembar gemborin pemerintah ttg konsep ekonomi mandiri, cuma kali ini yang ditanyain yang ngambil konsep DIY ethic? beri kami penjelasan versimu Dan ...
TM: idealnya sih bisa, karena konsep DIY dalam produksi itu bisa juga disebut salah satu contoh dari perekonomian mandiri, yang idealnya bisa jadi tandingan atas sistem perekonomian yg sekarang dominan. Sistem perekonomian mandiri yang berbasis pada komunitas dan kebutuhan, bukan pada pemodal dan bisnis. Tapi saya rasa kalo yg digembar gembor pemerintah itu ga sama dengan yg kita obrolin ini del, konsep punya mereka kan tetep pemilik modal lah yang punya kuasa atas alat-alat produksi, bukannya komunitas. jadi sistem yang dipake tetep sistem upah, hirarki pembagian kerja, dan lain-lain. sama aja sih kayak sistem dominan..

NB: Hmmm ... Kolektifitas berarti ya? dalam artian gak ada pemilik tunggal dalam sistem perekonomian mandiri-nya DIY ethic ini ... bukan begitu Dan?
TM: iya bentuknya sih kolektif

NB: Ada kesamaan gak ama sistem Koperasi-nya Hatta? Atau gimana?
TM: Wah kurang tau juga saya sistem koperasinya Hatta sudah lupa, pelajaran SD (iya ngapain juga diinget, kalo ada yang lebih efektif - red)

NB: Anda sendiri pernah terlibat atau mungkin masih dengan sebuah kolektif?? bisa diceritatin ya?
TM: Yang bisa diceritain di sini mungkin tentang milisi kecoa sendiri yang juga berbentuk kolektif, dalam artian: non hirarki, semua keputusan berdasarkan konsensus, dll. dan sejauh ini MK juga kita jadiin satu uji coba kelompok mandiri, minimal bisa mandiri untuk kebutuhan band. sudah 2 tahun terakhir kami menghidupi band: latihan, touring, akomodasi selama tour, rekaman dan semuanya dari kerja-kerja yang kita (personil) kerjain bareng-bareng buat MK, yang kadang juga melibatkan beberapa teman diluar MK. maksudnya, kita gak pernah lagi pake uang pribadi untuk band, dan untungnya band ini sejauh ini mampu membiayai kebutuhannya sendiri dan bisa survive. kalau untuk kebutuhan ekonomi tiap personil sih ya sejauh ini kita cari di tempat lain, seperti yang udah diceritain sebelumnya. untuk perekonomian DIY dengan projek yang lebih besar, saya rasa bentuk seperti itu banyak juga dilakuin sama temen-temen di sekitar kita, dari mulai nyablon bareng2, produksi pin, dan macem-macem. apapun yang bisa untuk bertahan hidup, tanpa perlu menghisap hidup teman sendiri.

NB: Yup ... bentuk kolektifitas dimulai dari band ... apa kolektifitas MK hanya sebatas untuk band/musik atau lebih luas lagi nih kang ... maksudnya pernah gak proyek diluar band dikerjain sama2 ama personil MK atau gimana?
TM: Pernah sih, seperti penggandaan CDR sampe ke produksi pin yang kebetulan alat produksinya juga punya rame-rame (bukan cuman punya MK). tapi sejauh ini konsentrasinya yg kita lakuin masih untuk kebutuhan band karena skill kita buat nyari duit juga beda-beda dan agak susah untuk disatuin dalam satu kolektif usaha. Tapi ga tertutup kemungkinan juga buat kita untuk sekali-kali ngerjain proyek diluar band

NB: Waktu kemaren tur ada stu kasus gini ... disatu kota ada dua tongkrongan, dua duanya melakukan praktek DIY, cuma yang satunya itu memiliki manajemen kolektif mereka sangat rapih sebutlah kolektif A, terus yang satu lagi ya gitu deh (DIY for survive hari ini, besoknya gak tau ... hehe) yang ini sebutlah kolektif B, Kolektif B ini kurang berkembang dan merasa tersaingi oleh Kolektif A ujung2nya bilang kolektif A itu komersil atau apalah, karenaproduk mereka ada di distro2 gak gerilya atau apalah. ... nah yang gimana dengan kasus ini Dan?? Apa sebuah Kolektif juga butuh manajemen usaha yang rapih ?? pengen dong penjelasannya??? hehe
TM: Waduh saya bukan ahli perekonomian DIY hahaha... hmm tapi mungkin idealnya kolektivitas dalam ekonomi juga perlu adanya jalur distribusi alternatif ya. karena itu juga ngebuka jejaring dalam komunitas DIY. makin rapet dan banyak jaringan, pastinya makin kuat. kayak sarang laba-laba. tapi ya berjejaring sesama DIY, bukan sama korporat

NB: Anda emang bukan pakar, tapi anda pelakunya, saya butuh justru butuh informasi dari praktisi ketimbang 'pakar teori' kang hehe ... Jadi intinya di internal kolektif itu sendiri butuh gak yang namanya "MANAJEMEN"? (seperti manajeman usaha atau keuangan gitu deh ... hehe) gmn?
TM: butuh sih, tapi ya sebuah kolektif pasti bakal nemu dan nentuin sendiri sistem manajemennya sendiri, yg bisa berjalan di dalam satu kolektif. karena tiap kolektif itu pasti beda, ya hal2 semacam itu harus dirembukin bareng2 sama semua yg ada di dalem kolektif.

NB: Hehehe ... oke dey ... MK sendiri itu musiknya ke arah mana nih? dan apa aja isu yang biasa diangkat buat jadi lirik selain ttg Fasisme? Dan mau sampai kapan nih MK berjalan?
TM: Iya maksudnya dalam jawaban sebelumnya, manajemen itu perlu. tapi ga ada pakem khusus ttg itu. kalo ttg musik hmm arahnya ga tau juga haha kita bikin lagu aja yg menurut kita enak. ga diatur2 harus gimana-gimana.. sejadinya.. kalau utk lirik sih ya ga harus ttg fasisme, bisa tentang apa aja yg terjadi di sekitar kita.. kalau sampe kapan, itu juga belum tau. sampe kita ngerasa udah waktunya udahan aja kali ya

NB: Oke deh sip sip ... pilih salah satu ya??
Bakunin atau Marx?
TM: Bakunin + Marx (hehe - red)

NB: Lontong atau Ketan??
TM: Lontong

NB: Vodka atau Intisari??
TM: Kopi (hahaha ??? - red)

NB: Delman atau Sepeda??
TM: Sepeda

NB: Julia Peres atau Dewi Persik??
TM: (Tik! Tak! Tik! Tak ... ) Gak dua-duanya ...

NB: Jalan Kaki atau Naik Delman?
TM: Jalan Kaki

NB: Oke gue akhiri interpiyu rally ini dengan... ada rencana apa kedepannya MK?? gigs? album?? atau apa??
TM: ada proyek split dan tour lagi del hehe ... makasih banyak

NB: Oke sama-sama Dan ... sukses buat kalian .... hehehe
TM: Makasih del sama2 hehe


Milisi Kecoa: Myspace | Facebook | Blogspot | Reverbnation

Keterangan: (Interview ini adalah interview Rally yang dilakukan lebih dari seminggu melalui jejaring sosial, ini dikarenakan kita berdua jarang nongol, paling nongol ngasih pertanyaan, besoknya dijawab ... makanya bahasa panggilan dari manggil nama, terus Saya, Kamu, Anda, Aku sampe jadi Elu, Gue, Kang ... hehehe) 


KOLEKTIF KURANG KERJAAN

Demo lagu, press release (rilisan terbaru), Scene/Gigs Report, Artikel/Tulisan sendiri, Flyer/poster (Gigs/Events, Rilisan), Review (CD, kaset, filem, buku, dll), kirim ke: noiseblast.media@gmail.com.

 
Bagikan