artikel, demo sound, band profile send to: noiseblast.media@gmail.com

DARI MULAI NIAT, INILAH 10 POIN MEMBUAT LABEL REKAMAN SENDIRI


By on 1.8.14

Ada seorang teman bertanya ke gue tentang bagaimana membuat label rekaman (label records) sendiri? maksudnya label Di Ai Wai (beuh ...ngomongin Di Ai Wai lageee ... bosen! hehe). Jawaban pertama yang ada dipikiran gue adalah, "Jangan! kalo anda gak mencintai benar hal tersebut". Kenapa yang keluar dipikiran gue jawaban demikian? Ya, secara buat apa anda membuat itu kalo toh ketika pada akhirnya nanti anda kembali berhitung masalah untung-rugi atau minimal balik modal? permasalahannya disini bukan hanya itu kale' ... ada beberapa hal yang bikin kenapa sebuah label record sendiri itu bertahan walaupun minimalis. Salah satunya ya anda harus mencintai apa yang anda jalanin itu lah ... dan dimulai dari?? ya dimulai dari niat (jiahh ... kaya mau ibadah hehe), niatnya ya niat support, sebagai media distribusi karya-karya teman atau orang yang anda kenal. Kemudian cari tau dan terus cari tau sampe bener-bener tau betul tentang ngejalanin label records tersebut. Kesampingin dulu masalah eksistensi, ayo kita mulai dari yang terdekat, misalnya ngerilis band sendiri, atau band temen anda, kemudian band temennya temen, kemudian band temennya temen temen anda dan seterusnya ... sampe pada akhirnya disadari atau tidak, anda udah ngebuka jaringan anda sendiri, dan Jaringan inilah yang pada akhirnya meperkuat eksistensi label anda. Intinya, eksistensi itu gak perlu dicari, dia akan datang kok dengan sendirinya, dengan catatan anda konsisten dan mau terima apapun konsekuensinya ngejalanin label records sendiri walaupun minimalis.

Nah, ini gue bikin semacam konsep ngejalanin label records sendiri yang gue buat poin per poin, berikut poin-poin yang (mungkin) bisa anda terima sebagai masukan buat anda:

1. Niat

Langkah awal dimulai dengan niat, walaupun ada beberapa label juga gak niat tapi masih tetep jalan. Kalo niat gede kemampuan dan jaringan gak ada ya sama aja bohong hhe ... ada yang gak niat tapi karena punya kemampuan dan jaringan yang kuat, sampe sekarang masih noh berjalan.

2. Mempelajari

Langkah kedua adalah belajar atau memperdalam atau cari tahu bagaimana membuat dan menjalankan label rekaman (baik yang major atau indie label biar kita tahu mana yang lebih gampang atau enak kita jalanin sesuai kemampuan kita). Cari tahu ini bisa dengan bertanya atau bisa dengan mencari informasi (bahan bacaan), bisa juga dengan ‘dempetin’ terus temen yang sedang ngejalanin label rekaman.

3. Tentukan Jalur

Nah, setelah itu adalah menentukan tempat dimana kita mau berjalan, dalam artian ruang lingkup dari label yang kita mau buat. Otomatis kita kudu tahu atau sudah faham lah ruang lingkup atau medan atau jalur yang mau kita lewatin buat label yang kita buat ini. Misalnya elu mau buat label yang berniat ngerilis band-band dari genre Hardcore/Punk dan subgenrenya, ya otomatis elu kudu faham dulu dong tentang scene/genre musik Hardcore/Punk itu sendiri. Begitu juga dengan Metal, Hip Hop, Grunge, dan lain sebagainya.

4. Tujuan

Bikin jalur udah, sekarang kita nentuin tujuan dari kenapa kita bikin label. Buat senang-senangkah? Buat nyari duitkah? Buat sekedar nambahin koleksian aja kah? Atau buat mensupport band-band yang ada disekitar kita? .... atau buat semuanya?? Ya, itu dikembalikan kepada diri kita masing-masing aja ya ... hehehehe

5. Nama

Oke sekarang saatnya “MEMBUAT NAMA!!” ... nama terserah ente-ente dah ah ... mau serem kek, mau angker kek, mau politis kek, mau puitis kek, mau lucu kek, mau religi kek, mau gak nyambung kek ... UP YOUR ASS!! Lah hehehe ... yang penting sekali lagi dimulai dengan kaki kanan! (Hloh??! Beneran gak nyambung??).

6. Sumber Dana

Sekarang ini yang terpenting dan realistis aja ya, yaitu D.A.N.A . alias Dana alias Uang alias Duit alias Hepeng hehe ... kalo masalah ini kayaknya kembali ke poin nomer 1 dan nomer 4 deh. Ya niat dan tujuan kita buat bikin label rekaman tuh apa? Dan kemana? Kalo niat buat nyari duit ya carilah duit dalam kata lain modal, bisa minjem ke bank (?), atau ke temen, atau ke orang tua (?) biar bisa buat yang lebih menjual dan laku, terus kaya, terus dimusuhin discene (biasanya begitu disini mah ... iya kan? Yang kaya dari scene dimusuhin kan?? Hehe), atau niat kita bikin label buat sekedar senang-senang?? Ya itu maslah dana bisa didapat (biasanya) dari nyisihin uang saku atau uang gajian, karena ini masalah passion bukan lagi masalah jualan kaset/CD/Vynil, hal ini sama dengan ketika orang lain menyisihkan uang hasil jerih payahnya buat tamasya (baru lagi nih gue ngetik kata ‘tamasya’ hehe) atau rekreasi. Gak ngitung untung rugi yang penting disitu ada hasrat, ada gejolak, ada kesenangan, ada cokelat, ada keju, ada kacang, ada ada aja da ah ...

7. Jaringan

Masalah sumber dana udah ... (udahlah gak usah diambil pusing hhe) ... sekarang kita bikin jaringan. Jaringan ini penting! Karena jaringan inilah yang akan ngelebarin apa yang bakal dirilis oleh label rekaman kita nanti. Dan jaringan inilah yang akan mengantarkan kita ke band-band yang bakal kita rilis nantinya, jadi gak perlu kita butuh pencari bakat buat nyeleksi apa yang kita mau rilis, karena kita sebelumnya sudah menentukan jalur dimana kita nyaman (lihat poin nomer 3 diatas) otomatis kita jalan di jalur yang emang kita suka dan gak perlu ada seleksi-seleksian. Gimana cara buka jalur? Oke, pertanyaan ini kami jawab dengan pertanyaan “Ada berapa band yang anda suka disekeliling anda yang anda kenal atau mereka (band) kenal anda?” ... BUATLAH KOMPILASI!! FREE DOWNLOAD kalau perlu, tapi ingat! Jangan dipungut bayaran!! ... “Band yang saya kenal dan kenal dengan saya cuma 3 band bang emang bisa bikin kompilasi?” ... Bikin 3 way split! ... “Materinya kurang bang” ... Ada 3 band, kami yakin dari 3 band itu pasti kenal dengan maksimal 10 band lain, mintalah 3 band itu untuk ajak band lainnya, bilang aja gratis gak bayar, syaratnya mudah, cicilan ringan (hloh!!??) ulang ... bilang aja GRATIS!! LUMAYAN BUAT PROMOSI BAND, MATERI LAMA JUGA GAK APA APA ... Nah, kompilasi FREE DOWNLOAD itu band di promosikan oleh label kita, label kita di promosikan oleh si band (si band akan nge-share link downloadnya dong pasti ...), dari situlah jaringan label rekaman yang kita buat nyambung kemana-mana sampai pada suatu saat kita berniat merilis fisik nantinya. Setelah cukup lebar jaringan kita, mulailah beranikan diri ikut co-release (satu hasil fisik dirilis banyak label) satu proyek rekaman kalo ada label lain yang buka lowongan. Dengan co release biayapun gak terlalu besar keluarnya, karena sistemnya kolektif atau patungan atau pete pete dengan label lain yang ikut serta di proyek tersebut, dan hasilnyapun dibagi rata.

8. Mixing dan Mastering

Ada beberapa label yang terima beres materi dari band dan tinggal rilis itu gak masalah. Tapi ada juga beberapa band yang mau dirilis tapi band itu masih belom puas sama hasil rekamannya. Nah kasus ini sering kami alamin. Okelah kita label kecil, tapi bukan berarti kita asal-asalan juga kan?? nah mulailah belajar kutak katik software atau perangkat untuk mixing dan mastering, kalo waktunya mepet, ya mau gak mau cari kenalan yang bisa terus kita dampingin dia kerja mixingin materi yang kita mau rilis, sambil sesekali kita nanya-nanya cara mixing dan mastering sambil nyontek-nyontek gitu dehhh hehehe ... ini emang agak sulit dan lama, tapi kalau kita berkutat di label rekaman, mau gak mau ini harus kita fahami.

9. Materi Fisik

Kalau kita sudah siap dan percaya diri untuk merilis sendiri band atau kompilasi dalam bentuk fisik, sekarang saatnya kita belajar mengetahui membuat bentuk fisiknya tersebut. Dari mulai covernya, casing-nya, isinya atau formatnya (CD, kaset, atau Vynil). Disini kita bisa belajar desain sendiri, ya kalo ribet minta tolonglah sama teman yang bisa, untuk referensi bisa lihat cover yang udah ada. Setelah desain jadi, kita cetak deh ke media kertas atau buat yang perdana Foto Copy okelah gapapa, yang penting kebaca/keliatan jelas dan isinya (lagunya) ada. Kemudian untuk format didalamnya entah itu CD, kaset, atau vynil, kita bisa cari tahu (kembali) bertanya sama temen-temen yang ngerilis, atau tanya Mbah Google mungkin? Yang jelas sesuaiin aja dengan kemampuan kita, kalo emang kaset atau vynil gak ada yang CD okelah, pake aja CD-R biar kita bisa perbanyak sendiri, atau kaset lama ditiban di tape yang punya double deck? Oh iya jangan lupa, jualnya juga sesuaiin dengan kemampuan kita, kalo kita Cuma mampu bikin cover foto copy, jualnya jangan disamain sama yang covernya dicetak full color ya hehehe ... entar MENANG BANYAK laku kaga malah DIMUSUHIN luh hehehehe ....

10. Promosi 

Wah, materi fisik udah jadi nih, jaringan udah ada, sekarang saatnya promosi. Dijaman yang serba internet kaya sekarang ini masalah promosi mah itu enaklah bisa dibilang. Kita gak usah lagi jauh-jauh secara rutin ke gigs-gigs atau ke distro-distro atau kirim flyer buat promosiin rilisan kita. Buka aja bandcamp, purevolume, atau soundcloud, terus aplod dah beberapa lagu sample, kasih deh keterangan bahwa lagu ini terdapat di album yang kita rilis. atau bikin web atau akun Jejaring sosial di facebook, twitter, myspace, reverbnation, dan lainnya tentang label rekaman yang kita buat. Atau cara yang banyak dipake adalah bikin rilis semacam teaser atau kalo didunia makanan itu biasanya disebut sample/contoh rasa (free download) dua lagu yang didalamnya berisi flyer full album yang akan kita rilis. 

Cara lain buat promosi adalah lewat zine atau radio lokal atau amatir atau radio streaming yang berhubungan dengan genre dari musik band yang kita rilis. Atau bikin video mungkin? Video sederhana yang kemudian bisa kita aplod di Youtube terus kita share deh di jejaring sosial.

Oke itulah 10 poin yang semoga cukup dimengerti ... nulisnya sambil laper soalnya hha. Kalo gak ngerti silahkan cari info tambahan ditempat lain, siapa tahu ada poin yang bisa memperluas atau lebih spesifik lagi. Kalo ada kekuarangan ya silahkan ditambahin deh ya ... buat ongkos nih balik hehehe.

Ah udah ah ... selamat mencoba aja ya ... semoga sukses aja deh.




Salam Baca,
Redaksi NoiseblastMedia


KOLEKTIF KURANG KERJAAN

Demo lagu, press release (rilisan terbaru), Scene/Gigs Report, Artikel/Tulisan sendiri, Flyer/poster (Gigs/Events, Rilisan), Review (CD, kaset, filem, buku, dll), kirim ke: noiseblast.media@gmail.com.

 
Bagikan